Trending

KPU gelar rakor persiapan tindak lanjut putusan MK - Beritaja

Sedang Trending 1 bulan yang lalu

Jakarta (BERITAJA) - Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menggelar rapat koordinasi persiapan penyelenggaraan tindak lanjut amar putusan Mahkamah Konstitusi (MK) atas perkara perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) untuk pemilihan legislatif (Pileg) 2024. di area Kemayoran, Jakarta, Rabu malam.

Anggota KPU RI Idham Holik mengatakan bahwa pihaknya mengumpulkan KPU provinsi dan KPU kabupaten/kota di seluruh Indonesia untuk menindaklanjuti putusan MK tersebut.

"Ya, malam hari ini, kami kumpulkan KPU provinsi dan KPU kabupaten/kota untuk tindak lanjut putusan tersebut," kata Idham.

Ia menyebut ada enam putusan Mahkamah Konstitusi yang dikabulkan sepenuhnya dan ada 38 putusan yang dikabulkan sebagian.

Idham pun memastikan KPU RI bakal menindaklanjuti putusan Mahkamah Konstitusi mengenai perkara PHPU Pileg 2024.

"Kami pastikan tindak lanjut putusan tersebut sesuai dengan amar putusan Mahkamah Konstitusi dan juga asas, prinsip serta patokan penyelenggaraan pemilu," ujarnya.

Sebelumnya, MK telah selesai memutus 106 perkara PHPU Pileg 2024. Sidang pembacaan putusan itu digelar mulai tanggal 6,7 dan 10 Juni 2024.

MK mengabulkan 44 perkara dan menolak 58 perkara PHPU Pileg 2024 dari total keseluruhan perkara yang diregister MK sebanyak 297 perkara.

Dari 44 perkara itu, MK mengabulkan dengan beragam putusan, seperti pemungutan suara ulang (PSU), penghitungan suara ulang, rekapitulasi suara ulang, alias penetapan hasil pileg berasas temuan MK.

Selain itu, ada tiga perkara yang dikabulkan penarikannya dan satu perkara tidak dapat diterima.

Jumlah 44 perkara yang dikabulkan meningkat tiga kali lipat alias sekitar 14,81 persen dibanding Pileg 2019. Saat PHPU Pileg 2019, MK hanya mengabulkan 12 dari 261 perkara yang diregister alias sebanyak 4,59 persen.

Baca juga: KPU siap tindak lanjuti putusan MK kabulkan 44 perkara PHPU Pileg 2024
Baca juga: KPU gelar PSU di beberapa wilayah sebelum mengumumkan caleg terpilih
Baca juga: Pengamat: Putusan MK soal PHPU jadi poin perbaikan Pemilu selanjutnya


Editor: Mahfud
Copyright © BERITAJA 2024







Silakan baca konten menarik lainnya dari Beritaja.com di
close