Trends

Kemenkominfo resmi buka Startup Studio Indonesia batch 6 - BeritAja

Sedang Trending 11 bulan yang lalu
beritaja.com

Jakarta (BERITAJA.COM) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) secara resmi membuka program Startup Studio Indonesia (SSI) batch 6 nan diharapkan dapat mengakselerasi pertumbuhan startup atau perusahaan rintisan menguatkan industri serta ekosistem digital di Indonesia.

Program itu diikuti oleh 17 startup pemula alias early stage nan berasal dari beragam sektor mulai dari supply chain, penggerak UKM, kesehatan, properti, konsumsi, finansial, olahraga hingga imersif teknologi.

"Program ini bermaksud untuk memajukan ekosistem startup Indonesia melalui penyediaan akomodasi akses bagi early stage startup untuk mengembangkan potensi bisnisnya," ujar Direktur Jendral Aplikasi Informatika (Aptika) Kemenkominfo Semuel A. Pangerapan saat membuka SSI batch 6, Kamis.

Berita lain dengan Judul: Kemenkominfo minta SSI tingkatkan startup ke upaya lebih nyata

Adapun 17 startup yang mengikuti SSI batch 6 ialah Amoda, Assemblr, Ayo Indonesia, Baskit, DEUS, Lakuliner, Inventing, Looyal Indonesia, Medicall, Oneklinik, Pajak.io, Payable, RASA, Rooma, Tookban, SMEs Pack, dan Tweak.

Semuel mengatakan para pendiri startup tersebut disiapkan menjalani training dari 80 praktisi nan aktif di ekosistem digital selama empat bulan lamanya.

Selain training secara umum, nantinya bakal ada pelatihan One-on-One yang membantu pendiri startup di tahap awal bisa mengembangkan produk sesuai kebutuhan pasar alias dikenal juga dengan istilah Product-Market Fit.

Dengan kurikulum training nan terus diperbarui, Semuel optimistis Indonesia bisa menciptakan startup yang berkekuatan saing tinggi.

"Kami percaya Startup Studio Indonesia bakal membuka jejaring baru untuk mengembangkan startup dengan lebih sigap dan menemukan figur nan tepat dan andal untuk dapat berkonsultasi tentang tantangan nan sedang dihadapi," kata Semuel.

Berita lain dengan Judul: Dua tahun progam inkubator SSI luluskan 80 startup

Hadirnya Startup Studio Indonesia batch 6 juga diharapkan dapat menyukseskan program percepatan transformasi digital dan bisa memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi digital nasional.

Karena berasas riset dari Google, Temasek, serta Bain & Co pada 2022 saja Indonesia sukses mendapatkan nilai ekonomi digital sebesar 77 miliar dolar AS alias sekitar Rp1.189 triliun.

Apabila didukung dengan pertumbuhan pelaku ekosistem digital nan masif, ekonomi digital Indonesia diperkirakan bisa mencapai 220-360 miliar dolar AS alias Rp3.397-5.559 triliun di 2030.

"Untuk mengaktualisasikan proyek ini kita memerlukan pemain ekonomi digital nan andal agar dapat bersaing dan mengembangkan ekonomi digital Indonesia. Ini nan kami harapkan dari startup-startup early stage di Indonesia," kata Semuel.

Hingga 2024, Kemenkominfo menargetkan dapat mencetak sebanyak 150 perusahaan rintisan nan bertumbuh dari segi jumlah pengguna layanan, jumlah pendapatan, penyerapan tenaga kerja, serta pendanaan.

Berita lain dengan Judul: Kreativitas dan penemuan kunci startup handal hadapi potensi resesi

Livia Kristianti

COPYRIGHT © BERITAJA.COM 2023





Baca Juga:
  • Bahasa Banjar Translate dan Artinya
  • Pantun Bahasa Banjar
  • 10 Tanda Baca dalam Alquran
  • Terkini! Waktu Sholat Banjarmasin
  • Lengkap A-Z, Rekomendasi Nama Nama Bayi Laki Laki Islami dan Artinya
  • Lengkap! A-Z, Nama Nama Bayi Perempuan Islami dan Artinya


  • Kategori:



    Silakan baca konten menarik lainnya dari Beritaja.com di



    close